Selasa, Mei 28, 2024
BerandaJAWA BARATHari Air Dunia, Bey Machmudin: Terima Kasih Penjaga Pintu Air dan Petugas...

Hari Air Dunia, Bey Machmudin: Terima Kasih Penjaga Pintu Air dan Petugas Operasi Bendungan

LIPUTAN BANDUNG- Penjabat Gubernur Jabar Bey Machmudin memperingati Hari Air Sedunia dengan bertemu para penjaga pintu air dan petugas operasional bendungan se – Jabar di Situ Kemang, Kabupaten Bogor, Kamis (2/5/2024).

Dalam acara bertajuk Sarasehan bersama Penjaga Pintu Air (PPA) dan Petugas Operasi Bendung (POB) dalam rangka Peringatan ke – 32 Hari Air Sedunia, Bey mengapresiasi petugas pintu air dan operasional bendungan atas kerja keras dan dedikasinya selama ini.

Menurut Bey, penjaga pintu air dan petugas operasi bendungan kerap dipandang sebelag mata, padahal mereka merupakan aktor penting dalam manajemen air dan keselamatan masyarakat.

Baca Juga: HARI PENDIDIKAN NASIONAL, Bey Machmudin: Momentum Pendidikan Tanpa Perundungan

Pintu air dan bendungan, katanya, merupakan insfrastruktur yang multifungsi, seperti mendukung pertanian, menyediakan sumber air bagi masyarakat, sumber energi listrik, pengendalian banjir, serta fungsi pariwisata.

Untuk itu, kapasitas dan kapabilitas para penjaga pintu air serta petugas operasi bendungan perlu ditingkatkan. Bey angkat jempol atas inisiatif Dinas Sumber Daya Air untuk menggelar sarasehan serta pembinaan dan pelatihan.

“Dengan ada kegiatan pembinaan ini, diharapkan dapat meningkatkan profesionalisme dan kompetensi para petugas, yang pada akhirnya akan membawa manfaat besar bagi masyarakat Jawa Barat,” ujar Bey Machmudin.

“Terima kasih dan apresiasi kepada Dinas Sumber Daya Air yang telah mengadakan berbagai kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman masyarakat tentang pentingnya manajemen air berkelanjutan,” tambah Bey.

Hari Air Sedunia 2024 mengusung tema _’Water for Peace’ atau ‘Air untuk Perdamaian’. Melalui tema ini diharapkan air dipelihara dan dipergunakan sebesar – besarnya untuk menciptakan harmoni, bukan sebaliknya air dipergunakan untuk kepentingan perang yang menghancurkan.

Untuk itu, Bey mengajak warga Jabar menjaga air demi eksistensi kehidupan dan lingkungan berkelanjutan yang memanusiakan manusia.

“Dengan memberdayakan masyarakat, membangun infrastruktur berkelanjutan, dan mengadvokasi kebijakan inklusif, kita dapat menciptakan lingkungan di mana air menjadi alat untuk menyatukan, bukan memisahkan,” kata Bey.

“Mari perkuat kolaborasi serta keterlibatan aktif dari seluruh stakeholders untuk melakukan tindakan nyata dalam melindungi dan melestarikan Sumber Daya Air,” pungkasnya.

RELATED ARTICLES

Most Popular