Senin, Juli 22, 2024
BerandaJAWA BARATPemdaprov Jabar Terus Dorong Tata Kelola Sampah Zero Food Waste di...

Pemdaprov Jabar Terus Dorong Tata Kelola Sampah Zero Food Waste di Lingkungan Rumah Tangga

LIPUTAN BANDUNG- Pemda Provinsi Jawa Barat mengadakan pertemuan membangun sinergi dengan 27 Kabupaten dan Kota, salah satunya terkait tata kelola sampah.

Dalam rangkaian program tersebut Penjabat Gubernur Jabar Bey Machmudin didampingi Sekda Jabar Herman Suryatman beserta para Kepala OPD Jabar melakukan kunjungan dan menggelar pertemuan di kantor Bupati Bandung Barat, Senin (24/6/2024).

Pemdaprov Jabar terus mendorong tata kelola sampah Zero Food Waste di lingkungan rumah tangga dapat diterapkan oleh semua kabupaten dan kota di Jabar, termasuk Kabupaten Bandung Barat.

“Kita _sharing_ terkait banyak hal, terutama bagaimana menurunkan kemiskinan, pengangguran, _stunting_, dan mendorong tata kelola sampah di tingkat rumah tangga dengan _zero food waste_, bagaimana sampah organik bisa habis (tuntas) dari rumah.” ujar Herman Suryatman usai pertemuan.

Baru-baru ini penumpukan sampah di aliran Sungai Citarum viral dan masih ramai dibicarakan warganet.

Hingga saat ini Pemdaprov Jabar dan kabupaten kota yang wilayahnya dilalui Sungai Citarum masih terus berupaya melakukan pembersihan dengan menurunkan beberapa alat berat.

Menyikapi hal ini, Herman mengatakan akan terus mendorong tata kelola sampah _zero food waste_ di lingkungan rumah tangga bisa diterapkan di Kabupaten Bandung Barat.

Hal ini penting dilakukan mengingat Kabupaten Bandung Barat terdiri dari 16 kecamatan dan 165 desa yang dilewati aliran Sungai Citarum.

Jika _zero food waste_ bisa dioptimalkan sejak dari rumah tentunya gerakan tersebut akan berdampak besar bagi penanganan sampah secara keseluruhan.

“Insyaallah, kalau ini kita dorong, Bandung Barat akan menjadi daerah paling maju di Jabar, pasti bisa. Orang Bandung Barat _mah_ keren-keren,” ujar Herman.

Ia menuturkan, masyarakat harus dipaksa untuk mempunyai pola pikir memilah sampah dari rumah tangganya sendiri karena sejauh ini teknologi pengolahan sampah yang dimiliki Kabupaten Bandung Barat baru bisa mengolah sekitar 24 persen saja.

“_Wayahna maksa saeutik_ untuk kebaikan bagi rakyat, yang tidak boleh itu memaksa untuk hal-hal yang lain. Tapi untuk menyejahterakan rakyat memang harus _strong_ Pak Bupati. Saya yakin, Bapak pasti bisa,” ucap Herman.

Dorongan tersebut kemudian disikapi dengan optimisme yang sama pula dari Pj Bupati Bandung Barat Ade Zakir Hasyim.

“Terima kasih Pak Sekda atas bimbingannya, juga Pak Gubernur banyak memberikan _sharing_ kepada kita, jadi tinggal menindaklanjuti. Insyaallah bisa,” ujar Ade Zakir.

RELATED ARTICLES

Most Popular