Selasa, Juli 23, 2024
BerandaEDUKASILomba Memilah Sampah Desa Sayang, Usaha SBM ITB dan Crapco Indonesia Mengatasi...

Lomba Memilah Sampah Desa Sayang, Usaha SBM ITB dan Crapco Indonesia Mengatasi Sampah di Sumedang

LIPUTAN BANDUNG– Mengelilingi tumpukan sampah, 30 orang warga Desa Sayang bersiap untuk berlari mengambil sampah dan memisahkannya menjadi sampah organik, anorganik, dan B3.

Lomba memilah sampah adalah salah satu rangkaian pengabdian masyarakat yang diinisiasi oleh Sekolah Bisnis dan Manajemen Institut Teknologi Bandung (SBM ITB) bekerja sama dengan Crapco Indonesia. Lomba ini juga bertujuan untuk mendemonstrasikan konsep poin pemilahan sampah yang dapat ditukar dengan kebutuhan sehari-hari, inovasi yang disediakan oleh Crapco Indonesia.

Program pengabdian masyarakat ini terlaksana karena kondisi sampah di Kecamatan Jatinangor, Kabupaten Sumedang, yang menumpuk dan belum terkelola dengan baik. “Jika tidak dibakar, sampahnya dibiarkan atau dikirim ke TPA Cibereum yang kapasitasnya sudah sangat tipis,” ungkap Dr. Sri Hartati, Msi., ketua pengabdian masyarakat dan dosen SBM ITB, menjelaskan alasan di balik pelaksanaan program.

Baca Juga: International Communication Association (ICA) dan Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran Gelar 74th ICA Annual Conference Jakarta-Bandung Hub

Permasalahan ini diamini warga. “Sekarang banyak kos-kosan dan warung makan, dan kadang bingung sampahnya mau dibuang kemana,” keluh Euis Daliawati, Kader Posyandu RW 13 Desa Sayang.

Pengabdian masyarakat diawali dengan pelatihan memilah sampah untuk Kader PKK dan Kader Posyandu Desa Sayang.

Pelatihan ini diadakan di Kantor Desa Sayang dan dihadiri oleh Camat Jatinangor, Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Kabupaten Sumedang, Pembina Crapco Indonesia, dan tim dosen SBM ITB.

Baca Juga: SBM ITB Bekerja Sama dengan 11 Mitra untuk Berikan Dampak Sosial yang Lebih Luas

Di acara ini, peserta diberikan materi tentang peran komunitas dalam pengelolaan sampah, ekonomi sampah, dan pengenalan inovasi Crapco Indonesia.

Tiap jenis sampah dapat menjadi produk yang bermanfaat.

Sampah organik dapat diolah menjadi pakan maggot, sementara sampah anorganik didaur ulang menjadi produk jadi seperti kerajinan atau batu bata.

“Crapco Indonesia juga menawarkan nilai ekonomi berupa kesempatan belanja barang sehari-hari dengan harga lebih murah dalam aplikasi Crapco bagi warga yang memilah sampahnya,” jelas Muhammad Hafizh, Founder Crapco Indonesia.

Baca Juga: Mahasiswa Program International Bisnis SBM ITB Berpartisipasi sebagai Exhibitor pada Pameran Food Beverage Indonesia 2024

Selama bulan Juni-Oktober 2024, tim dosen SBM ITB akan terus mendampingi dan mengevaluasi para Kader PKK dan Kader Posyandu Desa Sayang dalam mengelola sampah rumah tangga.

Target program adalah membentuk komunitas yang dapat mengelola sampah rumah tangga secara mandiri.

RELATED ARTICLES

Most Popular